Thursday, April 21, 2011

Alkisah Datangnya Cerita Seribu Satu Malam



Alkisah, seorang sultan di darat Parsi bernama Syahriyar (Syahriar atau Shahriar) شهريار dikunjungi oleh adiknya. Sang adik bermuram durja hingga membuat Raja Syahriyar risau dengan tabiat adiknya tersebut. Sang adik bermuram durja sebab dengan mata kepalanya sendiri melihat isterinya curang dan langsung dipancung dengan pedang, kedua-duanya.

Ajakan berburu Raja Syahriyar pun akhirnya tidak diikuti dan berdiam di istana yang membuatkan dirinya menjadi saksi mata melihat kakak iparnya curang di saat Raja Syahriyar memburu.Raja Syahriyar cuba untuk mengubati adiknya supaya kemurungannya itu hilang dan akhirnya adiknya menceritakan kepada Raja Syahriyar sebab kemurungannya itu. Raja Syahriyar marah dan akhirnya menangkap basah isterinya dan langsung memancung keduanya.

Setelah adiknya kembali Raja Syahriyar memerintahkan kepada Wazir - Wazir menurut lafaz Barat-(seorang perdana menteri) untuk mencari gadis untuk dinikahinya secara rasmi. Tetapi keesokan harinya akan dihukum pancung. Setelah beberapa lama Syahriyar meminta tiga hari sekali sebab semakin sukar mencari gadis muda, hingga akhirnya putri Wazir iaitu Syahrazad شهرزاد-Scherezade dengan tanpa paksaan meminta untuk berkahwin dengan sang Raja Syahriyar.

Secara rasmi akhirnya Syahriyar menikahi Syahrazad. Atas permintaan Dunyazad-Doniazade (adik Syahrazad) untuk mendengar cerita terakhir kalinya dari sang kakak, Raja Syahriyar pun memenuhi permintaan tersebut dan ikut mendengar cerita Syahrazad yang biasa ia lakukan untuk menjadi dongeng pengantara tidur adiknya itu.

keesokan harinya setelah berlalu satu hari berkahwin, akhirnya masa Syahrazad lepas dari hukuman pancung dan malamnya mulailah Syahrazad bercerita kepada Dunyazad dan Raja Syahriyar. Hingga pagi hari cerita tertunda kerana mengantuk menyerang semulanya. Namun petang hari Raja Syahriyar tidak sabar – sabar untuk mendengar cerita Syahrazad yang tergantung dan tak selesai tersebut, sehingga hukuman pancung pun ditunda lagi supaya dia dapat mendengar kelanjutan kisah Syahrazad itu.

Syahrazad bercerita terus tiap malam dan selalu berakhir dengan kisah yang tergantung (suspense) di pagi hari. Cerita yang disampaikan Syahrazad selalunya merupakan cerita dalam cerita sehingga meskipun satu cerita selesai rangka ceritanya tak pernah selesai. Cerita-cerita yang dikisahkan Syahrazad adalah dongeng yang kita kenal seperti Aladdin dan Lampu Wasiat, Sinbad Sang Pelaut, Ali Baba, Harun Al-Rasyid dan Abunawas, dan sebagainya.

Akhirnya selama 1001 malam Syahrazad terbebas dari hukuman pancung-dan dunia pun mendapat 1001 cerita-dan Raja Syahriyar pun menarik hukuman tersebut, serta Syahrazad tetap dicintainya menjadi permaisuri dan rakyatnya terutama para gadis yang merasa selamat dari Peraturan raja yang mengerikan itu.

Kisah Seribu Satu Malam ini banyak diceritakan kembali dalam pelbagai bahasa, tidak hanya di kawasan Parsi (sekarang wilayah Iran, Iraq, Afghanistan, Tajikistan dan Uzbekistan) tetapi juga oleh negeri-negeri Eropah, bahkan Amerika pun mengangkat cerita tersebut ke dalam filem dan kartun animasi .

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...